Notification

×

Iklan

Iklan

Kapolres Sidrap: Soal Penculikan Anak, Upaya Preventif Orang Tua Jauh Lebih Penting

Rabu, 18 Januari 2023 | 13:12 WIB Last Updated 2023-01-18T06:12:25Z

 


Sebaran Online Sidrap -- Penculikan anak merupakan salah satu masalah yang sangat serius di diberbagai daerah, bahkan negara.


Setiap tahunnya, ribuan anak di seluruh dunia diculik dan menjadi korban kekerasan, eksploitasi, dan perdagangan manusia.


Oleh karena itu, imbauan waspada penculikan anak sangat penting untuk diterapkan agar anak-anak dapat dilindungi dari ancaman ini.


Hal tersebut, disampaikan Kapolres Sidrap, AKBP Erwin Syah SIK, Rabu, 18 Januari 2023.


Menurut Erwin, penting diketahui bahwa penculikan anak dapat terjadi kepada siapa saja, tidak peduli apapun latar belakang sosial ekonomi atau keluarga.


Anak-anak yang berada di lingkungan yang tidak aman, seperti di jalanan atau di tempat-tempat umum, lebih rentan terkena penculikan.


Untuk melindungi anak-anak dari penculikan, imbau Erwin, ada beberapa hal yang dapat dilakukan oleh orangtua dan masyarakat.


Pertama, orangtua harus selalu mengawasi anak-anak mereka dan mengetahui tempat-tempat yang sering dikunjungi oleh anak-anak.


Kedua, orangtua harus mengajarkan pada anak-anak tentang bagaimana cara berpakaian, berbicara, dan bertindak yang aman.


Ketiga, orangtua harus mengajarkan pada anak-anak tentang bagaimana menolak tawaran yang tidak aman dari orang yang tidak dikenal.


Selain itu, masyarakat juga harus ikut serta dalam memberikan imbauan waspada penculikan anak.


Masyarakat harus waspada terhadap kegiatan-kegiatan yang mencurigakan di lingkungan sekitar dan segera melaporkannya kepada pihak berwajib jika mencurigai adanya tindakan penculikan anak.


Secara keseluruhan, imbauan waspada atau upaya preventif orang tua ke anak merupakan hal yang sangat penting untuk dilakukan agar anak-anak dapat dilindungi dari ancaman penculikan.


Orangtua dan masyarakat harus bekerja sama untuk meningkatkan kesadaran dan mengambil tindakan preventif untuk melindungi anak-anak dari penculikan.


Saat ini, kata Erwin, penculikan anak merupakan masalah yang marak di berbagai tempat (daerah bahkan negara)


Menurut data dari organisasi internasional, setiap tahun ribuan anak diculik dan menjadi korban kekerasan, eksploitasi, dan perdagangan manusia.

Penculikan anak dapat terjadi dalam berbagai bentuk, seperti penculikan untuk tujuan seksual, perdagangan organ tubuh, atau pekerjaan paksa.


Penculikan anak juga dapat terjadi di dalam maupun di luar negeri. Anak-anak yang tinggal di lingkungan yang tidak aman, seperti di jalanan atau di tempat-tempat umum, lebih rentan terkena penculikan.


Beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko penculikan anak meliputi kesenjangan sosial ekonomi, konflik yang berlarut-larut, dan masalah keamanan yang tidak stabil.


Penting untuk diketahui bahwa setiap orang dapat terlibat dalam penculikan anak, termasuk orang yang dikenal oleh korban atau keluarga korban.


Oleh karena itu, kata Erwin, dibutuhkan kerja sama antara pemerintah, masyarakat, dan organisasi internasional untuk mengatasi masalah ini dan melindungi anak-anak dari ancaman penculikan.


Inisiatif yang dapat diambil untuk mencegah penculikan anak antara lain: meningkatkan pendidikan tentang hak-hak anak, meningkatkan kesadaran masyarakat tentang masalah ini, dan meningkatkan kerja sama antar negara untuk menangkap pelaku dan menyelamatkan korban.(*)

×
Berita Terbaru Update