Notification

×

Iklan

Iklan

PPDI Sidrap Perjuangkan Perda Perlindungan dan Hak Disabilitas

Jumat, 06 Januari 2023 | 09:14 WIB Last Updated 2023-01-06T02:14:25Z



Sebaran Online Sidrap - Penyandang disabilitas Sidenreng Rappang (Sidrap) impikan adanya Peraturan Daerah (Perda) tentang Pelindungan dan Hak Disabilitas.


Kaum disabilitas harap, impian Perda yang mencakup penguatan, aksebilitas dan pemberdayaan penyandang disabilitas itu, diperhatikan oleh pemerintah maupun DPRD Sidrap. 


Harapan itu diutarakan Ketua Persatuan Penyandang Disabilitas Sidrap (PPDI) Yusran Hanafi, Jumat 6 Januari 2023.


Memperjuangkan keinginan kaum disabilitas di Sidrap tersebut, Yusran juga mengaku telah melakukan audensi dengan legislatif dan diterima langsung Ketua Komisi I Solihin, Wakil ketua Kasman dan Anggota Samsumarlin serta Sainal.


Dalam audiensi itu, Yusran didampingi tiga lembaga yang bergerak di bidang penguatan penyandang Disabilitas yakni Himpunan Wanita Disabilitas Indonesia (HWDI) National Faralimpic Comite (NFC) Persatuan Tuna Netra Indonesia  (PERTUNI).


Menurut Yusran, keberadaan Perda tersebut penting sebagai payung hukum dalam penerapan kebijakan yang berkaitan dengan upaya pemberdayaan kaum disabel. Disamping itu juga, untuk memperkuat eksistensi penyandang disabel yang selama ini dinilainya masih kerap terpinggirkan.


Saat ini, tambah Yusran beberapa kebijakan pemerintah belum bisa

mengcover kebutuhan penyandang disabilitas. Antara lain, belum semua

sarana umum dilengkapi dengan fasilitas yang diperuntukan bagi kaum

disabel. 


“Memang sudah ada yang dilengkapi dengan fasilitas itu. Seperti tangga untuk kursi roda, WC khusus dan fasilitas khusus lain. Namun masih banyak yang belum ada fasilitas seperti itu,” katanya.


Oleh karenanya, lanjut Yusran Hanafi, dengan adanya Perda tentang Pelindungan dan Hak Disabilitas, nantinya akan mendorong pemerintah untuk mengupayakan adanya fasilitas yang diperlukan oleh penyandang disabilitas. Selain itu, kata dia, akan menjadi sarana

sosialisasi yang jelas bagi masyarakat umum tentang apa dan siapa kaum

disabel. 


“Saat kami beraudiensi dengan Komisi I, beliau setuju untuk menerbitkan Perda itu, malahan perda kami menjadi perda prioritas pertama yang akan dibahas dan melibatkan seluruh perwakilan disabilitas pada bulan April 2023 nanti. tutur ketua komisi I. Semoga dengan keberadaan Perda tersebut mampu meyentuh langsung pada kehidupan penyandang disabel. 


Kami berharap kepada Pemda dan DPRD untuk menyediakan fasilitas bagi penyandang disabel seperti Sekretariat atau tempat berkumpul  Disabilitas untuk pemberdayaan, dan sarana dan prasarana olahraga khusus untuk penyandang disabilitas, " harapnya (*)

×
Berita Terbaru Update